Diksar Komapal UNPAB Ke XXXII

Medan-UNPAB: Komapal UNPAB (Korps Mahasiswa Pecinta
Alam dan Study Lingkungan Hidup Universitas pembangunan Panca Budi Medan
melaksanakan kegiatan Pendidikan Dasar XXXII,di mulai pada tanggal 14
-20 Oktober 2018 yang diadakan di Desa Derek, Dusun Ujung DelengKec Sibolangit Kab Deli Serdang.

Kegiatan ini bertema Menciptakan Tumbuh dan Berkembangnya Generasi
Muda Cinta Lingkungan, dalam kegiaan ini Bapak Samrin SE MM Selaku Rektor III Membuka Pelepasan kegiatan ini.

"Keberadaan perguruan tinggi memiliki peran yang sangat penting dalam
usaha pengembangan masyarakat. Proses perubahan sosial di masyarakat
yang begitu cepat, menuntut agar kedudukan dan fungsi perguruan tinggi
itu benar-benar terwujud dalam peran yang nyata. Pada umumnya peran
perguruan tinggi itu diharapkan tertuang dalam pelaksanaan Tri dharma
perguruan tinggi, yaitu: dharma pendidikan, penelitian, dan pengabdian
masyarakat, saat ini Indonesia sedang menghadapi keadaan yang rawan bencana oleh sebab itu diharapkan Komapal UNPAB nantinya juga bisa menjadi relawan jika terjadi bencana, unpab juga aktif dibidang penanaman pohon, juga di harapkan Komapal UNPAB ikut serta dalam kegiatan penanaman pohon tersebut.

Dengan dharma pendidikan, perguruan tinggi diharapkan melakukan peran
pencerdasan masyarakat dan transmisi budaya. Dengan dharma penelitian,
perguruan tinggi diharapkan melakukan temuan-temuan baru ilmu
pengetahuan dan inovasi kebudayaan. Dengan dharma pengabdian masyarakat,
perguruan tinggi diharapkan melakukan pelayanan masyarakat untuk ikut
mempercepat proses peningkatan kesejahteraan dan kemajuan masyarakat.
Melalui dharma pengabdian pada masyarakat ini, perguruan tinggi juga
akan memperoleh feedback dari masyarakat tentang tingkat kemajuan dan
relevansi ilmu yang di kembangkan perguruan tinggi itu

KOMAPAL Unpab sendiri memiliki Tujuan dari organisasi ini mencakup tiga hal, yaitu:
Pertama, memupuk patriotisme yang sehat di kalangan anggotanya. Hal ini
dapat tercapai dengan mengenal alam dan rakyat dari dekat. Tekad yang
mendasari pendirian organisasi ini adalah suatu keyakinan bahwa
patriotisme yang sehat tidak mungkin timbul dari slogan-slogan,
indoktrinasi-indoktrinasi, ataupun poster-poster. Patriotisme yang sehat
hanyalah mungkin dibina atas partisipasi yang aktif dari seseorang
melalui hidup di tengah-tengah alam dan rakyat Indonesia pada umumnya.
Adalah hal yang mustahil, bahwa cinta tanah air dapat timbul melalui
jendela-jendela bis atau mobil mewah.

BPSI Penulis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *